Heidelberg adalah tujuan ideal bagi setiap pelancong yang ingin merasakan keindahan pemandangan hutan yang rimbun, arsitektur kota tua, dan reruntuhan kastil Rhineland Jerman. Lokasi kota yang indah di Sungai Neckar di barat daya Jerman telah membuat Heidelberg menjadi tujuan utama para turis sejak tahun 1800-an.

Dipuji oleh penyair seperti Goethe, dilukis oleh seniman seperti Turner dan dirapikan oleh komposer seperti Schumann, Heidelberg mewujudkan semangat Rhineland yang romantis. Sebagai kota universitas tertua di negara ini, kota ini juga merupakan kota yang sangat ramai, dengan deretan pub dan restoran menarik yang melayani populasi mahasiswa. Dengan semua tempat wisata di Heidelberg, tidak heran jika begitu banyak orang menganggap kota Jerman ini sebagai perhentian penting dalam setiap tur Eropa.

1. Kornmarkt

Sebuah pasar gandum yang ramai di Abad Pertengahan, alun-alun Kornmarkt kemudian menjadi rumah bagi sebuah rumah sakit yang dikelola oleh umat Katolik pada abad ke-16. Tata letak kapel rumah sakit masih bisa dikenali dari paving di alun-alun. Pada abad ke-17, sebuah patung yang dikenal sebagai Madonna di Pasar Gandum didirikan sebagai bagian dari kampanye Jesuit yang dirancang untuk mempromosikan agama Katolik. Saat ini, Madonna dianggap sebagai karya seni yang bagus yang memberikan pusat sempurna ke alun-alun kota yang menyenangkan ini. Pengunjung berkumpul di sini untuk makan di kafe terbuka dan menikmati pemandangan Kastil Heidelberg di lereng di atas Kornmarkt.

2. Heiligenberg

Juga dikenal sebagai Gunung All Saints, Heiligenberg menjulang di atas kota di pantai utara Sungai Neckar. Menawarkan pemandangan sungai dan dataran Lembah Rhine yang indah, gunung ini telah lama dihargai karena posisinya yang bertahan. Artefak telah digali sejak Zaman Neolitikum. Pengunjung dapat menjelajahi sisa-sisa biara abad pertengahan, kuil Romawi kuno, dan benteng Celtic yang dibangun pada abad ke-4 SM. Teater terbuka yang dikenal sebagai Thingstätte yang dibangun selama Third Reich juga terlihat.

BACA:  Tempat Terbaik Untuk Melihat Sunset di Bali

3. Heiliggeistkirche

Terletak di Alun-alun Pasar kota, Heiliggeistkirche, atau Gereja Roh Kudus, adalah tempat ibadah paling terkenal di Heidelberg. Konstruksi asli gereja Gotik dimulai pada tahun 1398, tetapi baru selesai pada tahun 1544. Menara gereja Barok ditambahkan setelah kebakaran pada tahun 1709. Pengunjung dapat menaiki 208 anak tangga ke puncak menara untuk melihat pemandangan kota. Heiliggeistkirche unik karena telah digunakan oleh umat Katolik dan Protestan pada saat yang bersamaan. Sebuah dinding partisi yang memisahkan kedua sidang berdiri di tempatnya selama lebih dari 200 tahun.

4. Königstuhl

Kastil Heidelberg yang terkenal terletak di lereng Königstuhl (Gunung Kings Seat), puncak tertinggi kedua di pegunungan rendah Odenwald Jerman. Kereta funicular kayu yang bersejarah membawa pengunjung ke puncak untuk melihat pemandangan lembah sungai Neckar yang menakjubkan dan Hutan Hitam di luarnya. Ada restoran dan area bermain anak-anak di puncak serta jaringan jalur pendakian yang padat. Udara yang jernih menjadikan Kings Seat Mountain lokasi yang bagus untuk melihat bintang juga. Observatorium Negara Bagian Heidelberg-Königstuhl dibuka di sini pada tahun 1898.

5. Old University Heidelberg

Didirikan pada tahun 1386, Universität Heidelberg adalah universitas tertua di Jerman. Departemen universitas yang paling tradisional berpusat di sekitar Universitätsplatz di jantung Kota Tua. Gedung Old University, yang berasal dari abad ke-18, juga dapat ditemukan di sini. Bangunan ini menampung Kantor Rektor serta museum universitas, yang didirikan pada tahun 1996. Penjara mahasiswa bersejarah yang terkenal (Studentenkarzer) terletak di belakang Universitas Lama. Dari tahun 1778 hingga 1914, para siswa dipenjarakan di sini karena perilaku buruk yang ringan, yang merupakan mode di kalangan pria terhormat.

BACA:  7 Keajaiban Alam di Amerika Utara

6. Philosophenweg

Terletak di utara Jembatan Tua, Schlangenweg yang zig-zag, atau Jalur Ular, membawa pengunjung ke Philosophenweg, jalur indah yang membentang di sepanjang sisi Gunung All Saints. The Philosophers’ Way dinamai menurut para pemikir dan pendidik hebat dari kota universitas yang telah berjalan dan berbicara di sini selama ratusan tahun. Jalur jalan kaki berakhir di Taman Filsuf, tempat terlindung di mana tanaman dan bunga cuaca hangat tumbuh subur. Banyak yang menemukan pemandangan yang ditawarkan di sini dari lembah sungai dan atap merah kota yang mengingatkan pada wilayah Tuscany di Italia.

7. Heidelberg Marktplatz

Terletak di pusat Altstadt, atau Kota Tua, Heidelberg Marktplatz telah menjadi tempat berkumpul utama kota ini sejak Abad Pertengahan. Terdakwa penjahat pernah diseret dari balai kota di satu sisi alun-alun pasar atau dari gereja di sisi lain untuk menemui nasib mereka. Mereka yang dituduh sesat dibakar di tiang pancang. Lainnya dibiarkan dirantai ke Herkulesbrunnen yang masih berdiri, air mancur Barok yang menampilkan patung Hercules. Saat ini, pengunjung datang ke Marktplatz untuk berbelanja. Bunga segar, ikan, dan hasil bumi dijual di sini pada hari Rabu dan Sabtu pagi.

8. Carl Theodor Bridge

Sebuah landmark Heidelberg, Jembatan Carl Theodor dinamai setelah Pangeran Pemilih yang memerintahkan pembangunan jembatan pada tahun 1780-an. Membentang di Sungai Neckar, jembatan batu pasir khusus pejalan kaki menghubungkan kawasan kota tua dengan lanskap berbukit di sisi utara kota. Gerbang jembatan abad pertengahan menara kembar di sisi kota tua pernah menjadi bagian dari benteng kota. Di sebelah barat gerbang, pengunjung sering berhenti sejenak untuk berfoto di depan Monyet Jembatan Heidelberg. Patung perunggu itu memegang cermin sebagai pengingat bahwa orang-orang pada dasarnya sama ke mana pun mereka bepergian.

BACA:  7 Fakta Menarik Tentang Agra Saat Berada di India

9. Heidelberg Castle

Bertengger tinggi di atas bukit yang menghadap ke kota, reruntuhan Kastil Heidelberg yang sempurna adalah hasil dari pembangunan selama berabad-abad dan kehancuran yang disebabkan oleh perang, kebakaran, dan penjarahan. Benteng paling awal dibangun pada abad ke-13; sebagian besar struktur saat ini berasal dari Era Renaissance. Sementara sebagian besar kastil masih dalam kondisi rusak, beberapa kamar telah direnovasi sepenuhnya. Interior King’s Hall telah dipugar menjadi kejayaan Gotik dan masih digunakan sampai sekarang untuk festival musiman dan acara komunitas.

10. Heidelberg Altstadt

Bagian tertua kota, Altstadt terletak tepat di bawah kastil. Itu membentang di sepanjang sungai sejauh satu mil, dengan Karlstor di satu ujung, dan Bismarckplatz di ujung lainnya. Di antaranya, adalah kombinasi indah dari bangunan barok, jalan-jalan sempit, alun-alun pasar, toko, restoran, pub, dan atraksi paling populer di Heidelberg. Setelah dihancurkan oleh pasukan Prancis pada tahun 1690-an, Kota Tua dibangun cukup banyak dari awal selama abad ke-18. Tidak seperti sebagian besar kota-kota Jerman, kota itu muncul dari Perang Dunia II hampir tidak rusak. Hauptstrasse adalah jalan pejalan kaki utama melalui Altstadt, dan di mana sebagian besar perbelanjaan berpusat.