Ibukota Portugal yang cerah, Lisbon terletak di titik di mana muara Sungai Tagus bertemu dengan Samudra Atlantik. Sebagai tujuan wisata, kota tepi sungai ini kaya dan beragam seperti sejarah panjang negara ini. Dari reruntuhan kastil Moor yang bertengger di atas salah satu dari tujuh bukit kota hingga kafe trotoar yang bersandar pada dinding Visigoth kuno, sisa-sisa masa lalu Lisbon yang penuh warna ada di mana-mana.

Lisbon bangga dengan peran yang dimainkannya selama Zaman Penemuan Portugal, dan monumen yang merayakan perjalanan penjelajah seperti Vasco da Gama adalah salah satu atraksi terpenting di Lisbon. Sementara kota tertua di Eropa Barat telah mengambil langkah-langkah untuk merombak sistem transportasinya, memodernisasi area pusat kota dan mengubah tepi lautnya, pesona lingkungan tertua di Lisbon yang paling menarik pengunjung.

Terletak di distrik pusat kota, Lift Santa Justa menawarkan kepada pengunjung pemandangan indah Lisbon yang indah. Dibangun pada tahun 1902, “elevador” dirancang oleh Raul Mésnier, yang terinspirasi oleh menara terkenal di Paris, yang dibuat oleh rekannya Gustav Eiffel.

1. Belem Tower

Menara Belem, juga dikenal sebagai Menara St. Vincent, terletak di sebuah pulau di Sungai Tagus. Berasal dari tahun 1515, menara megah ini dibangun untuk mempertahankan Lisbon dari penjajah dan untuk menyambut teman-teman kota.

Dibangun pada Zaman Penemuan, menara batu kapur empat lantai memiliki benteng yang terhubung dengannya; benteng memiliki ruang untuk 17 meriam yang bisa menembakkan tembakan jarak jauh. Patung Our Lady of Safe Homecoming, yang dirancang untuk melindungi pelaut dalam perjalanan mereka, menghadap ke sungai.

BACA:  10 Tempat Wisata di Zurich, Swiss yang Paling Hits

2. Sao Jorge Castle

Salah satu harta tertua Lisbon, Kastil São Jorge (atau Kastil St. George) terletak di puncak bukit di Distrik Alfama. Daya tarik kota yang paling populer membangkitkan periode ketika Lisbon berada di bawah kekuasaan Moor, tetapi situs itu dibentengi berabad-abad sebelumnya ketika Romawi dan Visigoth juga berkuasa.

Setelah mengusir bangsa Moor pada tahun 1147, Portugis menggunakan kastil tersebut sebagai kediaman kerajaan hingga awal abad ke-16. Saat ini, kawasan kerajaan adalah rumah bagi museum yang menampilkan pameran arkeologi.

Mendaki benteng kastil adalah aktivitas yang harus dilakukan di Lisbon, dan mudah untuk memahami alasannya. Pemandangan dari tembok pembatas dan benteng sangat menakjubkan.

3. Tram 28

Sebagian besar mobil troli berusia puluhan tahun yang pernah menjadi moda transportasi utama di Lisbon sudah lama berlalu, tetapi pengunjung masih dapat menikmati perjalanan dengan trem antik di jalur trem 28.

“Elektriko” bersejarah membawa penumpang melewati sektor tertua kota melewati beberapa pemandangan dan atraksi paling populer di Lisbon. Turis sering naik trem 28 ke puncak bukit Kastil São Jorge untuk menikmati pemandangan yang indah, tetapi jalur ini juga digunakan oleh penduduk setempat untuk perjalanan sehari-hari mereka. Jalur trem lama menawarkan cara yang bagus untuk mendapatkan orientasi di kota dan bertemu orang baru.

4. Jeronimos Monastery

Dengan pengaruh Gotik dan Moornya, arsitektur Manueline yang mencolok dari Biara Jeronimos menjadikannya atraksi yang harus dilihat bagi siapa pun yang mengunjungi Lisbon. Terletak di distrik Belém di tepi sungai kota, kompleks megah ini dibangun pada tahun 1500-an untuk memperingati penemuan yang dibuat oleh penjelajah Portugis.

BACA:  10 Fakta Menarik Tentang Gurun Sahara

Dibangun sebagian besar dari batu kapur berwarna emas, biara ini adalah mahakarya dari portal batu berukir, langit-langit berkisi-kisi, dan jendela dengan dekorasi yang dipasang di atas tiang jendela yang halus. Di bagian tengah gereja terdapat makam Vasco da Gama, yang perjalanannya ke India membuat Lisbon menjadi kota maritim yang kaya.

5. Lisbon Oceanarium

Salah satu tempat wisata modern terbaik di Lisbon, Oceanarium dibangun sebagai bagian dari perbaikan yang dilakukan kota saat menjadi tuan rumah Pameran Dunia 1998. Terletak di Parque das Nações di timur laut Lisbon, Lisbon Oceanarium adalah akuarium dalam ruangan terbesar di Eropa.

Ini diatur ke dalam empat habitat unik, dengan masing-masing mewakili lautan yang berbeda. Selain semua jenis kehidupan laut mulai dari hiu dan pari hingga penguin dan berang-berang, flora dan fauna dari setiap ekosistem juga terwakili. Berjalan-jalan melewati tangki ikan berwarna-warni dengan burung tropis yang terbang di atas kepala menawarkan pengalaman mendalam yang tidak boleh dilewatkan.

6. Alfama

Kuartal tertua di Lisbon yang bersejarah, distrik Alfama dipenuhi dengan landmark arsitektur, termasuk beberapa yang berasal dari masa lalu Moor kota, tetapi pesona jalan-jalan yang berkelok-kelok di lingkungan itu, restoran-restoran lezat, dan klub Fado yang membuat Alfama tidak bisa -rindu tujuan.

Berjajar dengan bar dan klub Fado, Largo do Charariz de Dentro adalah tempat terbaik untuk menikmati musik rakyat tradisional Portugis. Alun-alun hanyalah salah satu dari banyak dek observasi yang tersebar di sekitar lingkungan perbukitan ini. Untuk pemandangan Alfama dan Sungai Tagus yang luas, pengunjung menuju ke gerbang Moor asli Lisbon, Largo das Portas do Sol.

BACA:  10 Objek Wisata di Peru Wajib Anda Kunjungi

7. Santa Justa Elevator

Terletak di distrik pusat kota, Lift Santa Justa menawarkan kepada pengunjung pemandangan indah Lisbon yang indah. Dibangun pada tahun 1902, “elevador” dirancang oleh Raul Mésnier, yang terinspirasi oleh menara terkenal di Paris, yang dibuat oleh rekannya Gustav Eiffel.

Menara besi tempa mengangkat penumpang ke platform di mana jalan setapak mengarah ke reruntuhan Biara Carmo, sebuah gereja Gotik yang sebagian hancur selama gempa besar tahun 1755. Sebagai alternatif, pengunjung dapat menaiki tangga ke atas struktur lift untuk nikmati pemandangan seluruh lingkungan Baixa.

Baca: Hai Gadis! Periksa Rekomendasi Lip Cream Tahan Lama Disini